Ayoo kaabbuuurrr!!

"Pak jangan tangkap kami!"
Mungkin itu yang selalu ada  di dalam benak mereka,
Ya para pedagang kaki lima yang mencari rezeki untuk mengarungi kehidupan yang mungkin keras bagi mereka.
Hari Selasa ini ada kejadian yang mungkin ga bisa gue lupa.
Awalnya sih seperti biasa menjalankan kegiatan sehari-hari, karena pulang sekolah cepet yaudah gue dan temen gue Poppy tanpa ada rencana jalan-jalan aja ke monumen, ternyata di monumen sepi akan pedagang, adasih tapi ga ada gado2 #upss

Lanjut ya, kita langsung aja ke LapMer cari makanan.
Dan...Whaaatt?? ternyata sepi juga --"
Tapi tepat disudut pojok lapangan dibawah pohon, ada dua orang pedagang nih, yang satu pangsit satu lagi jual salome+es, seneng dong yang lagi laper ketemu sama orang jualan.
Yaudah makan deh, sambil cerita2 sama pedagangnya..
kita nanya dong kenapa di monumen sepi, dan kata Om Salome "Disana jualan cuma dua kali dalam setahun aja, waktu lebaran dan tahun baru. Soalnya kan ndak boleh jualan lagi, nanti di tangkap Satpol PP"
Ooooo(dalem hati:ketinggalan berita)

Pokoknya pas lagi makan yang dibahas ya tentang tangkap menangkap itulah.
Tiba-tiba saat waktu yang tak disangka Satpol PPnya lewat meeenn, untungnya Om pangsitnya sudah siap2 pergi, jadi pas dateng semuanya langsung tuuaanceeeeppppp..
Trus Om Salomenya? Dia udah tancep duluan kan dia naik motor.
Trus kita? Ikutan tancep men, ikut ngebirit pokoknya(Untung udah bayar,haha)
Sampe kata Om Salome "Ngapain kalian ikut lari? Dia ga nangkap orang makan kok"
(Yaelah Om, keikut paniklah liat kalian ketakutan gitu)

Gue jadi kasian sama mereka, mau cari rezeki aja pake kejar-kejaran segala, kan kasian jualan jadi ga tenang.
SIAPA YANG SALAH? Mungkin sekarang bukan saatnya mencari yang benar maupun yang salah.
Yah berdoa aja deh sama Alloh, semoga kejadian kaya gini ga terjadi terus menerus.

You May Also Like

1 komentar